Kita Pun Akan Pergi


Sudah hampir setahun mbah pergi.
Saya yang memang tidak setiap hari bersama beliau, sering merasa bahwa beliau belum pergi.

Mbah yg sangat menyayangi Husna.
Terakhir bertemu, saat mampir ke rumahnya bersama mertua dan adik2 ipar.

Dg kondisi yg sangat lemah. Untuk bernafas saja butuh perjuangan. Tak jelas apa yang diucapkan. Mata seolah enggan membuka.

Tapi ketika melihat Husna, ada binar bahagia. Tiba2 beliau tersenyum. Di tengah lelahnya menahan sakit.

Semoga Allah mengampunimu, Mbah. 

Satu yg selalu aq kagumi. Semangat ibadahmu. Sholat lima waktu tak pernah terlewat. Tahajud dan dzikir meski harus ke kamar mandi dengan merangkak.

Aurat yg selalu tertutup. Sangat malu tak berkerudung di hadapan ajnab.



Semoga kali meneladi taatmu mbah... 
Semoga menjadi pahala yg mengalir untukmu.

Menyadari mbah telah pergi,
Hanya tinggal cerita kini.
Saya pun akan pergi.
Dan hanya akan jadi cerita bagi anak cucu nanti.

Semoga yg mereka kisahkan, adalah keteldanan dalam ketaatan. Sebagimana engkau Mbah...

اللهم اغفر لها و ارحمها و عافها واعف عنها...

3 komentar:

  1. Paling takut jika berpulang namun dengan bekal yang kurang :( Moga mbah mendapat kemenangan jannah, aamiin.

    BalasHapus
  2. Aamiin...Allahumma aamiin..
    Saya pun msh sangat kurang bekal 😭

    BalasHapus
  3. Aamiin...Allahumma aamiin..
    Saya pun msh sangat kurang bekal 😭

    BalasHapus